Keris Sabuk Inten Tundung Mungsuh (Termahar)

Tangguh: Mataram HB/Hamengku Buwono. Luk: 11 (sebelas)

Pasikutan: dhemes/tampan

Keris Sabuk Inten Mataram HB

Pamor: Wos Wutah (baik untuk ketentraman dan keselamatan pemiliknya, bisa digunakan untuk mencari rejeki, cukup wibawa dan disayang orang sekelilingnya, pamor ini tidak pemilih).

Pada salah satu sisi gonjo terdapat pamor tundung mungsuh dan pamor sumber (lihat foto). Pamor tundung mungsuh pada gonjo seperti ini jarang sekali terdapat dan biasanya hanya pada keris “TOP” saja, dilihat dari susunan besi dan bahan pamornya maka pamor ini mirip dengan pamor Ujung Gunung pada bilah keris dengan posisi yang melintang. Tuahnya menolak mara bahaya dan membuat lawan takut.

Pamor Tundung Mungsuh pada Gonjo Keris Sabuk Inten

Sedangkan pamor sumber pada gonjo berupa bulatan berlapis-lapis (minim 3 lapis) dengan angsar mendatangkan rejeki yang terus mengalir/tidak pernah kering.

Pamor Sumber pada Gonjo Keris Sabuk Inten

Warangan baru. Sogokan aus berlubang karena usia.

Sandangan bawaan pemilik sebelumnya dimana kondisinya sangat memprihatinkan dan tidak sinkron. Yaitu warangka gayaman kayu timoho gaya Yogyakarta namun dedernya gaya Surakarta, juga kondisi mendaknya telah rusak (lihat foto).

Sandangan pada Keris Sabuk Inten yang memprihatinkan

Kembang kacang termasuk nggelung wayang. Pesi gilig mucuk (bentuk silindris namun makin ke bawah makin berdiameter kecil, umumnya dijumpai pada keris Tangguh Tua terutama Tangguh Majapahit dan Mataram.

Pesi Gilig Mucuk khas Mataram

Panjang wilah/pesi: ± 36 cm / ± 6,5 cm

Beberapa ciri khas Tangguh Mataram HB adalah besinya lumer (halus rabaannya) dan berkesan kering, warnanya agak biru. Menancapnya pamor pada bilah pandes dan ngawat (kokoh dan serupa kawat); sebagian pamor itu mrambut dan garis pamornya besar momyor/semeblak. Panjang bilahnya berukuran sedang, makin ke ujung makin ramping sehingga berkesan runcing. Luknya tidak begitu rapat.

Keris yang menarik untuk dikoleksi

Sabuk Inten adalah salah satu bentuk dhapur keris luk sebelas. Ukuran panjang bilahnya sedang, permukaan bilahnya nglimpa. Keris ini memakai kembang kacang dan lambe gajah. Ricikan lain yang terdapat pada keris Sabuk Inten adalah sogokan rangkap, sraweyan, dan ri pandan atau greneng. Sabuk Inten dianggap dhapur keris yang wajib dimiliki oleh seorang kolektor, tak heran hingga kini masih tetap menjadi buruan penggemar tosan aji.

Sabuk Inten di masanya merupakan salah satu dapur keris yang melambangkan kemakmuran dan kemewahan. Dimaharkan sesuai kondisi apa adanya.

Termahar via Shopee

Keris Langka Sempana Panjul Udan Mas Tiban (Termahar)

Keris dhapur langka: Sempana Panjul. Luk 7 (tujuh). Tangguh: Pajajaran.

Keris Langka Sempana Panjul Pamor Udan Mas Tiban

Keluarnya luk kemba/tidak dalam khas tangguh Pajajaran/Pasundhan/Kulonan

Sempana Panjul berdasar buku pakem dhapur keris Keraton Surakarta terbitan tanggal 24 April 1920

Pamor dominan Ngulit Semangka. Angsar: memudahkan mencari jalan rejeki dan mudah bergaul pada siapa saja dan dari golongan manapun. Pamor ini tidak pemilih, artinya cocok dengan siapa saja.

Pamor Dominan Ngulit Semangka

Mulai pertengahan wilah sampai panetes muncul pamor Udan Mas Tiban (tidak direncanakan) di kedua sisi wilah (lihat foto).

Pamor Udan Mas Tiban pada salah satu sisi wilah Sempana Panjul

Pamor Udan Mas  merupakan Pamor yang banyak dicari orang, terutama pedagang dan pengusaha. Bentuknya merupakan pusaran atau gelang-gelang berlapis, paling sedikit ada tiga lapisan. Manfaatnya untuk mencari rejeki dan tidak pemilih).

Pada tahun 1930-an, yang disebut pamor udan mas harus merupakan pamor tiban, Dan termasuk cukup sulit membuat pamor udan mas pada keris berlekuk/luk.

Pamor Udan Mas Tiban terbaik pada Keris Tangguh Pajajaran

Dan dari Tangguh keris yang berpamor Udan Mas yang terbaik adalah Tangguh Pajajaran dan Tuban, karena pada umumnya bilahnya tipis.

Pasikutan kaku, besinya cenderung kering. Munculnya pamornya tidak direncanakan. Menancapnya pamor pada bilah keris pandes (kokoh, dalam) dan halus. Pamor  tergolong nggajih (kesannya seperti berlemak, bagai lapisan lemak beku menempel di wilah).
Warangka: Kayu Pakel Ladrang Surakarta lamen/kuno  dan telah diplitur ulang

Warangka Ladrang Surakarta lamen/Kuno Kayu Pakel

Panjang wilah/pesi: ± 34,5 cm / ± 5,5 cm

Ricikan masih utuh sesuai pakem Sempana Panjul

Keris dhapur Sempana termasuk banyak varian/macamnya, baik yang luk 7 (tujuh) maupun luk 9 (sembilan). Berdasar buku pakem dhapur keris Keraton Surakarta terbitan tanggal 24 April 1920, pada kategori luk 7 (tujuh) hanya ada dua jenis Sempana yaitu Panjul dan Bungkem.

Bagian sor-soran Keris Sempana Panjul

Saya pribadi lebih menentukan bahwa keris ini merupakan dhapur Sempana Panjul karena merupakan keris luk 7 dengan kembang kacang yang tidak mbungkem dan terdapat gandik radi methoq (gandik yang menonjol).

Pamor Nggajih

Sempana Panjul termasuk keris yang langka/jarang dijumpai, apalagi terdapat pamor udan mas tiban (tidak direncanakan), sehingga sangat cocok untuk melengkapi koleksi keris anda.

Termahar via Bukalapak

Keris Langka Paniwen Sengkelat dengan Tindik

Keris dhapur langka. Tangguh: Mataram. Luk: 13 (tiga belas)

Keris Langka Paniwen Sengkelat

Pasikutan: wingit namun prigel/tangkas

Pasikutan Wingit dengan pamor wos wutah

Warangka kayu Timoho gaya Pakualaman

Pamor: Wos Wutah (dipercaya baik untuk keselamatan dan ketentraman pemiliknya, memudahkan mencari rejeki dan cukup wibawa. Pamor ini tidak pemilih dan cocok bagi siapa saja)

Kembang kacang pogok

Keris Luk 13 dengan kembang kacang pogok

Panjang wilah/pesi:  32,5 cm / 6,5 cm

Warangka kayu Timoho dengan gaya Pakualaman Yogyakarta

Terdapat tindik logam di bagian salah satu sisi gonjo dan di bagian lubang pesi/pangselan (lihat foto). Jenis logam belum diketahui (silahkan anda menilai sendiri).

Silahkan dinilai sendiri jenis logam untuk tindik keris di atas

Pemberian tindik logam pada sebilah keris pusaka tentu bukanlah tidak sengaja atau tanpa maksud. Tindik pada bagian gonjo atau lubang pesi dipercaya agar pemilik bisa terhindar dari pengaruh-pengaruh negatif, ada juga kepercayaan untuk meredam “aura panas” pusaka itu sendiri.

Tertarik memahari keris langka ini? Silahkan klik link pembelian berikut ini:

https://www.bukalapak.com/p/hobi-koleksi/koleksi/keris/4gah977-jual-keris-langka-paniwen-sengkelat-dengan-tindik?from=list-product&pos=0

https://www.tokopedia.com/warungantikan/keris-langka-paniwen-sengkelat-dengan-tindik?whid=0

Keris Langka Murma Malela Pamor Panguripan dan Tambal Jimat (Termahar)

Tangguh: Mataram Senopaten

Pasikutan: Wingit

Luk: 7 dengan keluarnya luk khas dhapur Murma Malela yaitu makin ke pucuk luknya makin rapat dibanding luk di bawahnya. Keris Murma Malela tergolong langka, bisa jadi karena membuat luknya makin ke atas makin rapat dan menjadi keris yang indah bukan pekerjaan mudah (Sumber: Buku Ensiklopedi Keris karya Bambang Harsrinuksmo).

Panjang Wilah/Pesi: 34,5 cm/ 7 cm (Pesi Utuh)

Warangka Gayaman Surakarta dengan Pendok Bunton gaya Surakarta

Keris ini termasuk berpamor slewah yaitu sebutan bagi pamor yang mempunyai 2 motif berbeda, namun menempati 2 sisi bilah keris yang sama. Yaitu Pamor Panguripan dan Pamor Tambal Jimat.

Pamor Panguripan: letaknya di tengah sor-soran, tuahnya memudahkan mencari sandang pangan, rejeki. Pamor ini istimewa dan kadang bisa digunakan untuk mengusir makhluk halus, perbawanya dijauhi binatang buas dan termasuk pamor tidak pemilih.

Pamor Tambal: sering disebut pamor tambal jimat (siji sing dirumat). Merupakan pamor favorit dan sering dicari para pecinta tosan aji karena mempunyai angsar agar setiap kekurangan, kelemahan kita dapat ditambal dan ditutupi-Nya. Sebuah perlambang bahwa manusia merupakan makhluk tidak sempurna, maka dari itu dalam kerendahan hati memohon agar setiap celah kelemahan dan kekurangan kita akan ditambal oleh Sang Pencipta.

Keris ini juga mempunyai gonjo kendit mimang, yaitu gonjonya mempunyai pamor berbentuk garis membujur pada badan gonjo, bisa lurus, bisa agak miring, bisa tipis, bisa tebal. Untuk angsarnya adalah bisa membuat pemiliknya aman dari gangguan pencuri sehingga bisa dipakai untuk menjaga rumah. Keris ini sangat pantas menambah koleksi anda mengingat merupakan keris langka dengan mahar terjangkau untuk kelasnya, dilengkapi dengan berbagai pamor untuk angsar kerejekian, menambal berbagai kelemahan/kekurangan dan sekaligus angsar perlindungan.

Termahar via Bukalapak