Makna dan Rahasia Dhapur Keris Menurut Serat Centhini

Serat Centhini mulai ditulis tanggal 11 Januari 1815 oleh Tim yang dibentuk oleh Raden Mas Sugandi yang menjadi Putera Mahkota Karaton Surakarta Hadiningrat yang bergelar Adipati Anom Mangkunegoro. Beliau akhirnya diangkat menjadi raja Karaton Surakarta Hadiningrat dengan gelar Sri Susuhunan Pakubuwono V, yang hanya memerintah selama 3 (tiga) tahun yaitu mulai tahun 1820-1823. Pakubuwono V mempunyai julukan Sunan Sugih, yang artinya Raja yang kaya harta, juga pernah membuat keris dari pecahan meriam pusaka Kyai Guntur Geni, dimana meriam tersebut pecah saat Perang Geger Pacinan. Keris tersebut diberi nama Kanjeng Kyai Kaget.

Tim penulis dari serat Centhini yang diprakarsai oleh Putera Mahkota terdiri dari Kiai Ngabehi Ronggosutrasno, Kiai Yosodipuro II, dan Kiai Sastrodipuro. Dalam mengumpulkan data, anggotanya menjelajahi tanah Jawa mulai Jawa Barat/Anyer, Jawa Tengah, sampai dengan Banyuwangi/Jawa Timur. Karena serat Centhini banyak memuat ilmu pengetahuan yang dimiliki oleh orang Jawa pada awal abad ke-19, maka tak heran serat Centhini menjadi semacam Ensiklopedia Jawa paling lengkap yang pertama kalinya ditulis oleh bangsa kita. 

Salah satu ilmu pengetahuan orang Jawa yang tercantum di serat Centhini adalah ilmu tentang Tosan Aji termasuk keris, bahkan satu-satunya naskah tertua yang lengkap dan otentik tentang ilmu pengetahuan tentang keris.

Pada tulisan kali ini saya coba menyampaikan beberapa makna, murad, dan rahasia dhapur keris yang tercantum di Serat Centhini, namun dengan keterbatasan yang saya miliki yaitu sesuai dengan dhapur keris yang saya miliki atau pernah saya miliki saja. Untuk memperjelas bahasa di Serat Centhini yaitu Bahasa Jawa,  yaitu sebagai berikut:

  1. Makna yaitu arti atau maksud.
  2. Murad yaitu keterangan arti.
  3. Rahsa yaitu rahasia.

Oke, langsung saja beberapa dhapur keris beserta makna, murad dan rahsa berdasarkan Serat Centhini adalah sebagai berikut:

Keris dhapur Tilam Upih

Maknanya kiasan, muradnya perempuan. Rahasianya dalam memikirkan keris hendaknya seperti memikirkan atau memperhatikan istri kita.

Keris Tilam Upih Tangguh Majapahit

Keris dhapur Brojol

Maknanya kemauan kita, muradnya yang sudah diucapkan. Rahasianya hendaknya sedikit berbicara. Sebelum berbicara hendaknya dipikir dahulu, apakah sesuai hati nurani kita dan jangan mudah mengeluarkan kata-kata yang tidak perlu.

Keris Brojol Tangguh Pajajaran

Keris dhapur Jalak Tilam Sari

Maknanya tutup, muradnya orang tidur. Rahasianya janganlah berpisah dengan senjata anda dalam kondisi bangun maupun tidur, baik siang maupun malam. Singkatnya kita harus waspada di dalam segala kondisi.

Keris Jalak Tilam Sari Tangguh Cirebon

Keris dhapur Jalak Dindhing

Maknanya hijab atau tirai, muradnya tiga hal. Rahasianya manusia harus sering menyebut Allah, Muhammad dan Rasulullah.

Keris Jalak Dindhing Tangguh Tuban Mataram

Keris dhapur Jalak Sangu Tumpeng

Maknanya tempat keyakinan, muradnya rejeki Allah. Rahasianya jangan khawatir tidak mendapatkan makan, Allah Maha Murah dan Maha Pengasih.

Keris Jalak Sangu Tumpeng Tangguh Majapahit

Keris dhapur Sengkelat

Maknanya hati yang menyala, muradnya perbuatan luhur. Rahasianya siang dan malam, dalam keadaan bangun/tidak tidur, maupun saat tidur, manusia harus bertindak atau bertingkah laku sesuai ukuran.

Keris Sengkelat Tangguh Mataram Senopaten

Keris dhapur Sabuk Inten

Maknanya permata yang indah, muradnya hati anda. Rahasianya kemuliaan seseorang itu harus disertai dengan perilaku yang penuh sopan santun serta cermat.

Keris Sabuk Inten Tangguh Mataram

Keris dhapur Sempono

Maknanya mimpi, muradnya paham ilmu pengetahuan. Rahasianya manusia harus mempunyai perkiraan bagaimana baiknya sebuah urusan, tanpa melupakan rasa waspada baik di waktu siang maupun malam.

Keris Sempono Tangguh Mataram

Keris dhapur Pandhawa Cinarita

Maknanya 5 (lima) wujud, muradnya ajaran orang tua. Rahasianya orang harus memahami bahwa heningnya panca indera itu asalnya dari sabar, menerima apa adanya, dan jauh dari angkara murka.

Keris Pandhawa Cinarita Tangguh Mataram Senopaten

Keris dhapur Condhong Campur

Maknanya tercampur atau bersatu, muradnya hati yang bijaksana. Rahasianya orang harus pabdai bergaul dengan orang lain, jangan mudah sakit hati, sabar dan terus berwajah manis.

Keris Condhong Campur Tanggh Mataram
Koleksi yang lain juga Keris Condhong Campur Tangguh Mataram

Keris dhapur Carubuk

Maknanya tanah, muradnya mau menerima dengan kuat sentosa. Rahasianya hendaknya jangan hanya mau menerima yang baik saja, namun juga harus mau menerima yang buruk dari seseorang.

Keris Carubuk Tanguh Majapahit

Keris Pandawa Cinarita Majapahit

Tangguh Majapahit. Jumlah luk 5 (lima). Munculnya luk termasuk rengkol/dalam

Keris Pandawa Cinarita Tangguh Majapahit

Pasikutan wingit.

Pasikutan Wingit

Warangka gayaman Gabel Surakarta lamen iras

Gayaman Gabel Surakarta Iras dan Lamen

Pamor Slewah yaitu dua motif berbeda namun menempati dua sisi wilah keris yang sama. Terdiri dari Pamor Ilining Warih dan Wiji Timun. Munculnya pamor ceprit/hemat pamor khas Tangguh Majapahit.

Pamor Slewah, terdiri Pamor Ilining Warih dan Pamor Wiji Timun

Pamor Ilining Warih mempunyai angsar rejeki yang lumintu/walau sedikit tetap ada rejeki, juga baik untuk pergaulan. Sedangkan pamor Wiji Timun juga selain mempunyai angsar kerejekian juga untuk kewibawaan.

Keluanya pamor ceprit, hemat pamor khas Tangguh Majapahit

Panjang Wilah/Pesi: ± 32 cm / ± 6  cm

Bagian sor-soran Keris Pandawa Cinarita Tangguh Majapahit

Pesi Gapit Wayang/pesi ceblokan signature dari Empu Jigja, seorang Empu yang hidup di masa Majapahit. Konon pesi gapit wayang dibuat untuk tujuan isoteris, yakni meningkatkan kekuatan/daya magis dari suatu pusaka, sehingga memudahkan “kontrol” dari isi/gaib pusaka tsb. Wallahu’alam…

Keterangan Pesi Gapit Wayang/Pesi Ceblokan

Keris Pandawa Cinarita termasuk dicari para pemburu isoteri keris karena dipercaya membantu orang lancar berbicara, meningkatkan kharisma, dicintai orang sekitarnya. Biasanya jaman dulu keris Pandawa Cinarita dimiliki para Dalang. Hingga kini  banyak dicari guru, dosen, MC, salesman, notaris, pengacara maupun profesi-profesi lain yang menuntut kemampuan berbicara di depan publik.

Pamor ceprit di bagian sor-soran

Link Pembelian:

https://www.bukalapak.com/p/hobi-koleksi/koleksi/keris/4gxcuuv-jual-keris-pandawa-cinarita-majapahit?from=list-product&pos=3

https://www.tokopedia.com/warungantikan/keris-pandawa-cinarita-majapahit?whid=0

https://shopee.co.id/Keris-Pandawa-Cinarita-Majapahit-i.583707236.15023535475?xptdk=88cf84e1-500c-43a0-a7c6-b4adc2bf74c5

Menikmati Tosan Aji Bersama (Makaroni)

Pada jaman dahulu, bangsa agraris seperti Indonesia ini, masyarakatnya memeluk ajaran animisme dan dinamisme. Antropolog luar negeri mencatat hal tersebut sebagai sebuah substansi kepercayaan bangsa kita dahulu.

Konsepsi ajaran spiritual ini mulai menjadi agak sistematis ketika kerajaan Singhasari muncul pada abad 13, dan mulai menterjemahkan banyak serat para pujangga kerajaan Kediri/Kadiri yang terbit pada masa sebelumnya.  Maka terjadi pergeseran budaya spiritual yang sistematis itu, selaras dengan Tantrayana yang oleh pandangan Barat disederhanakan dengan aliran Syiwa-Budha. Seperti juga filosofi Pantheisme yang berkembang pada bobot yang tidak terlepas dari pengakuannya terhadap alam dan kehidupan manusia sebagai suatu kekuatan Tuhan. Hal ini sering disebut ajaran maguru alam (berguru pada alam).

Sebagai contoh, seorang Raja meminta Empu membuat senjata/tosan aji baik berupa Keris maupun Tombak sebagai senjata pamungkas Panglima Perangnya, agar dapat mengalahkan musuh yang dianggap sakti, maka Empu akan mencari inspirasi dari kejadian alam sekelilingnya serta berdoa memohon kepada Tuhan Yang Maha Esa untuk ditransformasikan ke dalam karyanya.

Ketika ada pelepah kelapa yang telah kering jatuh ke tanah, Empu yang kebetulan sedang dalam perenungan atau semedi bisa jadi langsung meyakini bahwa kejadian tersebut adalah isyarat dari Tuhan Yang Maha Esa. Maka dibuatlah pamor blarak sineret atau belarak wirit, yang berdasarkan Serat Centhini adalah serupa daun kelapa kering berada di pangkalnya (lihat foto)  

Foto Keris berpamor Blarak Sineret koleksi Penulis

Blarak artinya pelepah daun kelapa; sineret artinya berderet, diseret/ditarik karena tidak lancar (seret = tidak lancar). Bayangkan saja seorang Panglima yang sedang menyeret pelepah kelapa untuk dibawa kepada Sang Raja. Blarak atau pelepah kelapa yang diseret itu adalah manifestasi dari mayat musuh yang diseret untuk dipersembahkan kepada Sang Raja.

Konsep dasar maguru alam tersebut di atas sebagai misal “sastra jendra hayuningrat pangruwating diyu” adalah filosofi atau kepercayaan yang memiliki benang merah di seluruh Indonesia/Nusantara. Seperti  di tanah Pasundan dikenal sebutan “papan kalebur kalawan tulis” sebagai ajaran Sunda Wiwitan. Di tanah Toba jaman dulu dikenal kepercayaan Parmalim, juga di tanah Kalimantan dikenal dengan Kaharingan.

Berpindah di jaman modern seperti sekarang, para Petani yang mayoritas hidup di pedesaan tentunya masih banyak memiliki aneka ragam Tosan Aji baik berupa Keris, Tombak maupun Pedang. Terbukti masih banyak yang ditemukan di pedesaan dimana para pedagang tosan aji menyebutnya “lokasian”.

Para Petani itu dengan dasar maguru alam, yaitu bercocok tanam sesuai musim dan jenis tanahnya, bersama angsar/tuah pusakanya dengan seiijin Tuhan Yang Maha Esa, dapat menghasilkan aneka ragam produk pertanian misalnya singkong, beras, jagung dan tanaman holtikultura yang berkualitas dan dalam jumlah melimpah.  

Keris Jalak Sangu Tumpeng di hadapan Ladang Jagung

Hasil panen yang melimpah tersebut kebanyakan masih dalam kondisi mentah, agar meningkatkan nilai tambah tentunya harus diolah misalnya dibuat dalam bentuk tepung agar lebih mudah lagi dibentuk menjadi bahan makanan setengah jadi maupun bahan makananan siap saji/santap.

Makaroni Basah siap saji/santap ala Street Food, dimasak dari Makaroni Delon Biru

Contoh singkong/ubi kayu yang di negara Indonesia menjadi salah satu bahan pokok makanan, mempunyai luas panen 1.003.269 hektar, dengan produksi 22.819.484 ton (Pusat Data Dan Sistem Informasi Pertanian Kementrian Pertanian tahun 2011-2016), dapat diolah menjadi tepung tapioka.

Tepung tapioka bersama tepung terigu, garam, dan bahan lainnya dapat dibentuk lagi menjadi snack seperti makaroni. Contoh merk terkenal makaroni adalah Delon  (bungkus biru) merupakan sebuah produk dari PT Srikandi (Solo, Jawa Tengah) yang telah lama dikenal mempunyai rasa dan kualitas sempurna.

Makaroni Delon Bungkus Biru yang Bantet

Kini dihadirkan bersama paket bumbu yang sangat cocok untuk digoreng (tidak sampai mekar/bantet), maupun dimasak sebagai makaroni basah, seperti layaknya masakan  Abang-Abang penjual Cilor Maklor ala Street Food.

Makaroni Delon Biru yang digoreng kriiuukk….

Cocok untuk dinikmati oleh segala usia sambil nongkrong, belajar, atau nonton film bahkan sambil MENIKMATI KEINDAHAN Keris, Tombak atau Tosan Aji lainnya….

Menikmati kesederhanaan Keris Mahesa Lajer, konon andalan para Petani
Menikmati keindahan Keris Mahesa Teki, konon andalan Tuan Tanah di masa lalu

Adapun Tutorial cara memasak Makaroni Delon Biru yang bantet, baik dimasak makaroni basah maupun makaroni goreng bisa dilihat di link video berikut:

Link Pembelian:

https://www.tokopedia.com/warungantikan/paket-makaroni-delon-biru-bantet-lengkap-dengan-bumbu

https://www.bukalapak.com/p/food/cemilan-snack/camilan-instant/4gwcnij-jual-paket-makaroni-delon-biru-bantet-lengkap-dengan-bumbu?from=product_owner&product_owner=normal_seller

https://shopee.co.id/Paket-Makaroni-Delon-Biru-Bantet-Lengkap-Dengan-Bumbu-i.583707236.12060310580?xptdk=20d8e423-fef7-4c52-a1a5-94fbcbac8582

Keris Sabuk Inten Tundung Mungsuh (Termahar)

Tangguh: Mataram HB/Hamengku Buwono. Luk: 11 (sebelas)

Pasikutan: dhemes/tampan

Keris Sabuk Inten Mataram HB

Pamor: Wos Wutah (baik untuk ketentraman dan keselamatan pemiliknya, bisa digunakan untuk mencari rejeki, cukup wibawa dan disayang orang sekelilingnya, pamor ini tidak pemilih).

Pada salah satu sisi gonjo terdapat pamor tundung mungsuh dan pamor sumber (lihat foto). Pamor tundung mungsuh pada gonjo seperti ini jarang sekali terdapat dan biasanya hanya pada keris “TOP” saja, dilihat dari susunan besi dan bahan pamornya maka pamor ini mirip dengan pamor Ujung Gunung pada bilah keris dengan posisi yang melintang. Tuahnya menolak mara bahaya dan membuat lawan takut.

Pamor Tundung Mungsuh pada Gonjo Keris Sabuk Inten

Sedangkan pamor sumber pada gonjo berupa bulatan berlapis-lapis (minim 3 lapis) dengan angsar mendatangkan rejeki yang terus mengalir/tidak pernah kering.

Pamor Sumber pada Gonjo Keris Sabuk Inten

Warangan baru. Sogokan aus berlubang karena usia.

Sandangan bawaan pemilik sebelumnya dimana kondisinya sangat memprihatinkan dan tidak sinkron. Yaitu warangka gayaman kayu timoho gaya Yogyakarta namun dedernya gaya Surakarta, juga kondisi mendaknya telah rusak (lihat foto).

Sandangan pada Keris Sabuk Inten yang memprihatinkan

Kembang kacang termasuk nggelung wayang. Pesi gilig mucuk (bentuk silindris namun makin ke bawah makin berdiameter kecil, umumnya dijumpai pada keris Tangguh Tua terutama Tangguh Majapahit dan Mataram.

Pesi Gilig Mucuk khas Mataram

Panjang wilah/pesi: ± 36 cm / ± 6,5 cm

Beberapa ciri khas Tangguh Mataram HB adalah besinya lumer (halus rabaannya) dan berkesan kering, warnanya agak biru. Menancapnya pamor pada bilah pandes dan ngawat (kokoh dan serupa kawat); sebagian pamor itu mrambut dan garis pamornya besar momyor/semeblak. Panjang bilahnya berukuran sedang, makin ke ujung makin ramping sehingga berkesan runcing. Luknya tidak begitu rapat.

Keris yang menarik untuk dikoleksi

Sabuk Inten adalah salah satu bentuk dhapur keris luk sebelas. Ukuran panjang bilahnya sedang, permukaan bilahnya nglimpa. Keris ini memakai kembang kacang dan lambe gajah. Ricikan lain yang terdapat pada keris Sabuk Inten adalah sogokan rangkap, sraweyan, dan ri pandan atau greneng. Sabuk Inten dianggap dhapur keris yang wajib dimiliki oleh seorang kolektor, tak heran hingga kini masih tetap menjadi buruan penggemar tosan aji.

Sabuk Inten di masanya merupakan salah satu dapur keris yang melambangkan kemakmuran dan kemewahan. Dimaharkan sesuai kondisi apa adanya.

Termahar via Shopee

Keris Langka Sempana Panjul Udan Mas Tiban (Termahar)

Keris dhapur langka: Sempana Panjul. Luk 7 (tujuh). Tangguh: Pajajaran.

Keris Langka Sempana Panjul Pamor Udan Mas Tiban

Keluarnya luk kemba/tidak dalam khas tangguh Pajajaran/Pasundhan/Kulonan

Sempana Panjul berdasar buku pakem dhapur keris Keraton Surakarta terbitan tanggal 24 April 1920

Pamor dominan Ngulit Semangka. Angsar: memudahkan mencari jalan rejeki dan mudah bergaul pada siapa saja dan dari golongan manapun. Pamor ini tidak pemilih, artinya cocok dengan siapa saja.

Pamor Dominan Ngulit Semangka

Mulai pertengahan wilah sampai panetes muncul pamor Udan Mas Tiban (tidak direncanakan) di kedua sisi wilah (lihat foto).

Pamor Udan Mas Tiban pada salah satu sisi wilah Sempana Panjul

Pamor Udan Mas  merupakan Pamor yang banyak dicari orang, terutama pedagang dan pengusaha. Bentuknya merupakan pusaran atau gelang-gelang berlapis, paling sedikit ada tiga lapisan. Manfaatnya untuk mencari rejeki dan tidak pemilih).

Pada tahun 1930-an, yang disebut pamor udan mas harus merupakan pamor tiban, Dan termasuk cukup sulit membuat pamor udan mas pada keris berlekuk/luk.

Pamor Udan Mas Tiban terbaik pada Keris Tangguh Pajajaran

Dan dari Tangguh keris yang berpamor Udan Mas yang terbaik adalah Tangguh Pajajaran dan Tuban, karena pada umumnya bilahnya tipis.

Pasikutan kaku, besinya cenderung kering. Munculnya pamornya tidak direncanakan. Menancapnya pamor pada bilah keris pandes (kokoh, dalam) dan halus. Pamor  tergolong nggajih (kesannya seperti berlemak, bagai lapisan lemak beku menempel di wilah).
Warangka: Kayu Pakel Ladrang Surakarta lamen/kuno  dan telah diplitur ulang

Warangka Ladrang Surakarta lamen/Kuno Kayu Pakel

Panjang wilah/pesi: ± 34,5 cm / ± 5,5 cm

Ricikan masih utuh sesuai pakem Sempana Panjul

Keris dhapur Sempana termasuk banyak varian/macamnya, baik yang luk 7 (tujuh) maupun luk 9 (sembilan). Berdasar buku pakem dhapur keris Keraton Surakarta terbitan tanggal 24 April 1920, pada kategori luk 7 (tujuh) hanya ada dua jenis Sempana yaitu Panjul dan Bungkem.

Bagian sor-soran Keris Sempana Panjul

Saya pribadi lebih menentukan bahwa keris ini merupakan dhapur Sempana Panjul karena merupakan keris luk 7 dengan kembang kacang yang tidak mbungkem dan terdapat gandik radi methoq (gandik yang menonjol).

Pamor Nggajih

Sempana Panjul termasuk keris yang langka/jarang dijumpai, apalagi terdapat pamor udan mas tiban (tidak direncanakan), sehingga sangat cocok untuk melengkapi koleksi keris anda.

Termahar via Bukalapak

Tombak Pusaka Langka Sipat Kelor (Termahar)

Tangguh Mataram. Luk 3 (tiga)

Dimaharkan Tombak Pusaka Luk 3

Pamor: Pedaringan Kebak (tempat beras terisi penuh, angsar untuk kerejekian). Keluarnya pamor pandes momyor/semeblak. Warangan baru (foto sebelum warangan tersedia).

Foto sebelum dan sesudah warangan

Panjang wilah/pesi: ± 23 cm/ ± 12,5 cm

Disandangi dengan warangka tombak gaya Yogyakarta (plituran baru)

Pasikutan dhemes. Warangka lamen/lawas gaya Yogyakarta dengan plitur baru.

Tombak Sipat Kelor merupakan salah satu dhapur tombak luk 3 (tiga). Luknya mulai pertengahan wilah, sedangkan pangkalnya lurus. Pada bagian permukaan ujung rata, namun mulai 3-4 cm di bawah pucuk timbul ada-ada. Pesi tombak memiliki pluntiran (lihat foto).

Pesi tombak memiliki pluntiran

Sepintas seperti Tombak Panggang Lele, bedanya Sipat Kelor lebih ramping, tanpa bungkul, dan luknya mulai pertengahan wilah. Kebanyakan Tombak Sipat Kelor dibuat khusus untuk tombak PUSAKA, bukan untuk keperluan perang. Walaupun bentuknya sederhana, tombak Sipat Kelor tergolong langka, jarang dijumpai (sumber: Buku Ensiklopedi Keris oleh Bambang Harsrinuksmo).

Ingin tahu cerita dibalik didapatkannya tombak ini? Silahkan klik artikel berikut ini.

Merupakan tombak pusaka, bukan untuk tujuan perang

Dimaharkan tanpa landheyan (hanya wilah dan warangka saja). Cocok bagi anda yang mencari tombak pusaka langka sebagai “pegangan” dalam mencari rejeki.

Keluarnya pamor pandes momyor/semeblak
Pamor pedaringan kebak (artinya tempat beras terisi penuh), angsar kerejekian

Termahar ke Jember

Keris Jalak Tilam Sari Pamor Slewah Rojogundolo (Termahar)

Tangguh: Cirebon. Pasikutan: Gagah Merbhawani (berwibawa)

Tangguh Cirebon Pamor Slewah

Warangka: Gayaman Surakarta kayu Timoho

Pamor Slewah yaitu dua motif berbeda namun menempati dua sisi wilah keris yang sama. Terdiri dari Pamor Wengkon Isen dan Wos Wutah.

Salah satu sisi wilah berpamor Wengkon Isen

Di bagian salah satu sor-soran terdapat Pamor Rojogundolo Tiban bermotif wajah/kepala Semar Kuncung.

Di sisi lain berpamor Wos Wutah dengan Rojogundolo wajah/kepala Semar Kuncung

Panjang wilah/pesi: 37,5 cm / 7 cm. Warangan baru.

Dengan Warangka Gayaman Surakarta dari kayu Timoho

Dentingan wilah nyaring pertanda matang tempa. Condong leleh sangat ekstrim (dengan filosofi menjadi manusia yang tidak sombong). Condong lelehnya lebih ekstrim daripada keris tangguh kulonan pada umumnya.

Warangan baru, nampak setelah diminyaki

Bahan pamor dari Pasir Malelo khas Tangguh Cirebon/pesisir, sehingga nampak berkerlip (malelo = membara/bahasa Jawa).

Gonjo berpamor Mas Kumambang dengan Kanyut di ujung buntutnya

Jalak Tilam Sari adalah salah satu dhapur keris yang disebut dalam Serat Centhini dimana mempunyai murad/makna: “Jangan berpisah dengan senjata anda baik dalam kondisi bangun atau tidur, maupun siang atau malam”. Kesimpulannya: kita harus tetap waspada dalam kondisi apapun.

Pamor Wengkon Isen dipercaya untuk perlindungan, menghindari godaan dan lebih hemat/terhindar sifat boros. Pamor Wos Wutah angsar untuk ketentraman dan keselamatan pemiliknya, bisa digunakan untuk mencari rejeki, cukup wibawa dan disayang orang sekelilingnya. Kedua pamor ini tidak pemilih.

Di salah satu sisi sor-soran terselip Pamor Tiban Rojogundolo wajah/kepala Semar Kuncung. Angsar tuah pamor Rojogundolo memberikan perlindungan bagi pemiliknya (misal menolak guna-guna, memindahkan makhluk halus, atau membersihkan rumah angker).

Pamor Rojogundolo Semar Kuncung

Semar Kuncung: meskipun rambutnya seperti anak-anak (berkuncung) namun dengan wajah tua bermakna Semar memiliki jiwa melayani setiap umat (tua maupun muda) tanpa pamrih sebagai wujud mengabdi kepada Tuhan.. Seperti halnya tokoh Semar sebagai abdi utama dari Pandawa tokoh pembela kebenaran di dunia pewayangan. Konon rambut kuncung Semar berjumlah 99 helai (melambangkan Asmaul Husna).  Tak heran di kalangan pecinta Tosan Aji juga mempunyai koleksi Jimatan Semar Kuncung.

Bagian gonjo berpamor Mas Kumambang (angsar baik untuk pergaulan), dengan tambahan ricikan Kanyut di bagian buntutnya.  

Foto Gonjo dengan ricikan Kanyut, cukup unik

Pada umumnya keris Tangguh Cirebon ditujukan sebagai pusaka tayuhan yang lebih mengutamakan sisi isoteri sesuai dengan kuatnya pengaruh tasawuf  pada waktu itu, yang disertai lahirnya tarekat Satariyah.

Termahar via Shopee

Filosofi Metuk pada Tombak

Metuk adalah bagian sebilah Tombak yang bentuknya menyerupai cincin tebal dan besar. Letaknya tepat di bagian bawah sor-soran, melingkari bagian pesi yang menempel langsung pada bilah tombak sebelah bawah.

Ricikan Metuk Tombak Dhapur Ron Pring Tangguh Majapahit

Kegunaan praktis Metuk adalah untuk menahan bilah tombak agar bila mendapat benturan keras di ujungnya, bilah tombak tidak amblas masuk ke dalam tangkainya. Bagian Metuk ada yang merupakan logam terpisah dari bilah dan pesinya, namun ada pula yang merupakan satu-kesatuan dengan bilah dan pesi tersebut yang biasa disebut sebagai Metuk iras.

Metuk Iras Tombak Dhapur Sipat Kelor Tangguh Mataram

Walaupun Metuk yang kita kenal sekarang merupakan salah satu ricikan atau bagian dari tombak, pada keris-keris Tangguh Tua/Sangat Super Sepuh, Metuk juga merupakan salah satu ricikan. Kebetulan saya juga memiliki 2 bilah Keris temuan Sungai Brantas yang bertangguh Singhasari masih memiliki ricikan Metuk yaitu berdhapur Jangkung luk 3 (tiga) dan berdhapur Carang Soka luk 7.

Sisa Metuk pada Keris Temuan Sungai berdhapur Jangkung Luk 3
Sisa metuk pada Keris Temuan Sungai berdhapur Carangsoka Luk 7

Adapun filosofi ricikan Metuk yang saya peroleh dari rekan komunitas pecinta tosan aji, dapat saya sampaikan dengan beberapa sudut pandang yang tentunya semakin memperkaya khazanah budaya tosan aji di Nusantara yaitu sebagai berikut:

Dari sudut pandang Metuk sebagai bagian/ricikan pada tombak untuk senjata perang:

Bahwasanya Metuk berasal dari kata dasar Petuk (Bahasa Jawa yang artinya berjumpa atau bertemu).  Sedangkan Metuk lebih bersifat sebagai kata aktif yang artinya menjumpai atau menemui atau lebih tepatnya menjemput.  Ya…dengan tombak para Prajurit Jawa menjemput keharuman nama atau kematian mulia karena ajal paling indah dijemput dengan amal suci Perang Sabil. Metuk adalah perlambang dzikrul maut, sebab maut jikapun tak dijemput, ia yang akan menjemput. Di dalam Kitab Suci Al-Quran juga telah disebutkan: “Di mana saja kalian berada, kematian akan mendapati kalian, kendatipun kalian berada di benteng yang tinggi lagi kokoh” (Al Quran Surat An-Nisa ayat 78).

Dari sudut pandang Metuk sebagai bagian/ricikan pada tombak untuk pusaka mencari rejeki:

Bahwasanya Tombak juga dipakai sebagai piyandel/pusaka yang diharapkan menambah rejeki baik berupa harta maupun non harta (misal rejeki berupa kesehatan, ketentraman rumah tangga, keselamatan, kelancaran urusan duniawi dll). Dalam hal ini sebuah pertemuan harus menghasilkan sesuatu yang lebih baik, bisa jadi dengan menyambung tali silaturrahim, berkahnya adalah Panjang umur dan rizqi yang lapang. Sebagaimana Hadist (HR Bukhari dan Muslim): “Barangsiapa suka diluaskan rizqinya dan dipanjangkan usianya, maka hendaklah dia sambung  silaturrahim”

Keris Pandawa Cinarita Kelengan Bersertifikat

Tangguh Mataram Abad XVIII (lihat sertifikat/surat keterangan TMII)

Keris Pandawa Cinarita Pamor Kelengan

Jumlah Luk: 5. Pembagian luk merata serasi

Dimaharkan include Sertifikat TMII (Taman Mini Indonesia Indah)

Pasikutan gagah birawa

Pasikutan Gagah Birawa

Warangka gayaman Surakarta kayu Timoho

Warangka Gayaman Surakarta Kayu Timoho

Pamor: Kelengan atau Pengawak Waja, dengan angsar/tuah yaitu membuat pemiliknya berpikir dan bersikap lebih bijaksana.

Angsar Pamor Kelengan diantaranya sebagai Pusaka Tindih

Keris berpamor kelengan/pengawak waja lebih mengutamakan kematangan tempa dan kesepurnaan aspek garap. Bahkan juga memiliki kekuatan isoteri lebih multifungsi dibanding keris berpamor. Yaitu sebagai alternatif keris pusaka TINDIH, dimana secara mata batin, watak, karakter, perbawa dari keris TINDIH dapat menjadi pamomong bagi tosan aji lainnya

Material besi bagus dan prima, tampak wilah keris ketika diminyaki

Panjang Wilah/Pesi: 35,5 cm / 7  cm

Detail bagian sor-soran Keris

Dimaharkan include surat keterangan/sertifikat TMII

Mengutamakan aspek garap dan kematangan tempa

Keris Pandawa Cinarita termasuk dicari para pemburu isoteri keris karena dipercaya membantu orang lancar berbicara, meningkatkan kharisma, dicintai orang sekitarnya. Biasanya jaman dulu keris Pandawa Cinarita dimiliki para Dalang. Hingga kini  banyak dicari guru, dosen, MC, salesman, notaris, pengacara maupun profesi-profesi lain yang menuntut kemampuan berbicara di depan publik.

Link Pembelian:

Pay Pal Ready by Request

https://www.bukalapak.com/p/hobi-koleksi/koleksi/keris/4gezpp4-jual-keris-pandawa-cinarita-kelengan-bersertifikat?from=list-product&pos=0

https://www.tokopedia.com/warungantikan/keris-pandawa-cinarita-kelengan-bersertifikat?whid=0

Keris Langka Paniwen Sengkelat dengan Tindik

Keris dhapur langka. Tangguh: Mataram. Luk: 13 (tiga belas)

Keris Langka Paniwen Sengkelat

Pasikutan: wingit namun prigel/tangkas

Pasikutan Wingit dengan pamor wos wutah

Warangka kayu Timoho gaya Pakualaman

Pamor: Wos Wutah (dipercaya baik untuk keselamatan dan ketentraman pemiliknya, memudahkan mencari rejeki dan cukup wibawa. Pamor ini tidak pemilih dan cocok bagi siapa saja)

Kembang kacang pogok

Keris Luk 13 dengan kembang kacang pogok

Panjang wilah/pesi:  32,5 cm / 6,5 cm

Warangka kayu Timoho dengan gaya Pakualaman Yogyakarta

Terdapat tindik logam di bagian salah satu sisi gonjo dan di bagian lubang pesi/pangselan (lihat foto). Jenis logam belum diketahui (silahkan anda menilai sendiri).

Silahkan dinilai sendiri jenis logam untuk tindik keris di atas

Pemberian tindik logam pada sebilah keris pusaka tentu bukanlah tidak sengaja atau tanpa maksud. Tindik pada bagian gonjo atau lubang pesi dipercaya agar pemilik bisa terhindar dari pengaruh-pengaruh negatif, ada juga kepercayaan untuk meredam “aura panas” pusaka itu sendiri.

Tertarik memahari keris langka ini? Silahkan klik link pembelian berikut ini:

https://www.bukalapak.com/p/hobi-koleksi/koleksi/keris/4gah977-jual-keris-langka-paniwen-sengkelat-dengan-tindik?from=list-product&pos=0

https://www.tokopedia.com/warungantikan/keris-langka-paniwen-sengkelat-dengan-tindik?whid=0