Jual Makaroni Delon Biru Bantet

Menikmati Tosan Aji Bersama (Makaroni)

Pada jaman dahulu, bangsa agraris seperti Indonesia ini, masyarakatnya memeluk ajaran animisme dan dinamisme. Antropolog luar negeri mencatat hal tersebut sebagai sebuah substansi kepercayaan bangsa kita dahulu.

Konsepsi ajaran spiritual ini mulai menjadi agak sistematis ketika kerajaan Singhasari muncul pada abad 13, dan mulai menterjemahkan banyak serat para pujangga kerajaan Kediri/Kadiri yang terbit pada masa sebelumnya.  Maka terjadi pergeseran budaya spiritual yang sistematis itu, selaras dengan Tantrayana yang oleh pandangan Barat disederhanakan dengan aliran Syiwa-Budha. Seperti juga filosofi Pantheisme yang berkembang pada bobot yang tidak terlepas dari pengakuannya terhadap alam dan kehidupan manusia sebagai suatu kekuatan Tuhan. Hal ini sering disebut ajaran maguru alam (berguru pada alam).

Sebagai contoh, seorang Raja meminta Empu membuat senjata/tosan aji baik berupa Keris maupun Tombak sebagai senjata pamungkas Panglima Perangnya, agar dapat mengalahkan musuh yang dianggap sakti, maka Empu akan mencari inspirasi dari kejadian alam sekelilingnya serta berdoa memohon kepada Tuhan Yang Maha Esa untuk ditransformasikan ke dalam karyanya.

Ketika ada pelepah kelapa yang telah kering jatuh ke tanah, Empu yang kebetulan sedang dalam perenungan atau semedi bisa jadi langsung meyakini bahwa kejadian tersebut adalah isyarat dari Tuhan Yang Maha Esa. Maka dibuatlah pamor blarak sineret atau belarak wirit, yang berdasarkan Serat Centhini adalah serupa daun kelapa kering berada di pangkalnya (lihat foto)  

Foto Keris berpamor Blarak Sineret koleksi Penulis

Blarak artinya pelepah daun kelapa; sineret artinya berderet, diseret/ditarik karena tidak lancar (seret = tidak lancar). Bayangkan saja seorang Panglima yang sedang menyeret pelepah kelapa untuk dibawa kepada Sang Raja. Blarak atau pelepah kelapa yang diseret itu adalah manifestasi dari mayat musuh yang diseret untuk dipersembahkan kepada Sang Raja.

Konsep dasar maguru alam tersebut di atas sebagai misal “sastra jendra hayuningrat pangruwating diyu” adalah filosofi atau kepercayaan yang memiliki benang merah di seluruh Indonesia/Nusantara. Seperti  di tanah Pasundan dikenal sebutan “papan kalebur kalawan tulis” sebagai ajaran Sunda Wiwitan. Di tanah Toba jaman dulu dikenal kepercayaan Parmalim, juga di tanah Kalimantan dikenal dengan Kaharingan.

Berpindah di jaman modern seperti sekarang, para Petani yang mayoritas hidup di pedesaan tentunya masih banyak memiliki aneka ragam Tosan Aji baik berupa Keris, Tombak maupun Pedang. Terbukti masih banyak yang ditemukan di pedesaan dimana para pedagang tosan aji menyebutnya “lokasian”.

Para Petani itu dengan dasar maguru alam, yaitu bercocok tanam sesuai musim dan jenis tanahnya, bersama angsar/tuah pusakanya dengan seiijin Tuhan Yang Maha Esa, dapat menghasilkan aneka ragam produk pertanian misalnya singkong, beras, jagung dan tanaman holtikultura yang berkualitas dan dalam jumlah melimpah.  

Keris Jalak Sangu Tumpeng di hadapan Ladang Jagung

Hasil panen yang melimpah tersebut kebanyakan masih dalam kondisi mentah, agar meningkatkan nilai tambah tentunya harus diolah misalnya dibuat dalam bentuk tepung agar lebih mudah lagi dibentuk menjadi bahan makanan setengah jadi maupun bahan makananan siap saji/santap.

Makaroni Basah siap saji/santap ala Street Food, dimasak dari Makaroni Delon Biru

Contoh singkong/ubi kayu yang di negara Indonesia menjadi salah satu bahan pokok makanan, mempunyai luas panen 1.003.269 hektar, dengan produksi 22.819.484 ton (Pusat Data Dan Sistem Informasi Pertanian Kementrian Pertanian tahun 2011-2016), dapat diolah menjadi tepung tapioka.

Tepung tapioka bersama tepung terigu, garam, dan bahan lainnya dapat dibentuk lagi menjadi snack seperti makaroni. Contoh merk terkenal makaroni adalah Delon  (bungkus biru) merupakan sebuah produk dari PT Srikandi (Solo, Jawa Tengah) yang telah lama dikenal mempunyai rasa dan kualitas sempurna.

Makaroni Delon Bungkus Biru yang Bantet

Kini dihadirkan bersama paket bumbu yang sangat cocok untuk digoreng (tidak sampai mekar/bantet), maupun dimasak sebagai makaroni basah, seperti layaknya masakan  Abang-Abang penjual Cilor Maklor ala Street Food.

Makaroni Delon Biru yang digoreng kriiuukk….

Cocok untuk dinikmati oleh segala usia sambil nongkrong, belajar, atau nonton film bahkan sambil MENIKMATI KEINDAHAN Keris, Tombak atau Tosan Aji lainnya….

Menikmati kesederhanaan Keris Mahesa Lajer, konon andalan para Petani
Menikmati keindahan Keris Mahesa Teki, konon andalan Tuan Tanah di masa lalu

Adapun Tutorial cara memasak Makaroni Delon Biru yang bantet, baik dimasak makaroni basah maupun makaroni goreng bisa dilihat di link video berikut:

Link Pembelian:

https://www.tokopedia.com/warungantikan/paket-makaroni-delon-biru-bantet-lengkap-dengan-bumbu

https://www.bukalapak.com/p/food/cemilan-snack/camilan-instant/4gwcnij-jual-paket-makaroni-delon-biru-bantet-lengkap-dengan-bumbu?from=product_owner&product_owner=normal_seller

https://shopee.co.id/Paket-Makaroni-Delon-Biru-Bantet-Lengkap-Dengan-Bumbu-i.583707236.12060310580?xptdk=20d8e423-fef7-4c52-a1a5-94fbcbac8582

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *