Situs Perjanjian Giyanti

Perjanjian Giyanti: Memecah Dinasti Mataram Islam

Tepat hari ini, 266 tahun silam, wilayah kekuasaan Dinasti Mataram Islam yang semula dimiliki Kasunanan Surakarta harus diberikan separuhnya kepada Pangeran Mangkubumi dan lahirlah Kasultanan Yogyakarta. Peristiwa ini biasa disebut Perjanjian Giyanti atau Palihan Nagari yang terjadi di wilayah Kabupaten Karanganyar masa kini.

Situs atau Monumen Perjanjian Giyanti di Kabupaten Karanganyar

Di tempat ini tersimpan memori kelicikan Penjajah Belanda dalam menjalankan politik devide et impera dalam bentuk situs atau monument yang hingga sekarang masih terawat baik.  Di samping situs terhampar sawah yang menambah suasana asri, nyaman dan syahdu. Sampai sekarang situs ini masih sering dikunjungi orang yang nenepi atau ngalap berkah ditandai dengan banyak bunga tabur di atas batu-batu.

Foto di dalam lokasi situs Perjanjian Giyanti
Masih tersisa bunga tabur yang cukup fresh di lokasi Situs Perjanjian Giyanti

Dengan terbelahnya wilayah kekuasaan tersebut kemudian terjadilah penguatan identitas di masing-masing kerajaan. Penguatan identitas ini terjadi pada produk-produk kebudayaan misalnya tata cara busana, upacara perkawinan, seni tari, gamelan, gagrak wayang, corak batik, blangkon, tangguh keris dan termasuk perabotan keris.

Perbedaan Sandangan Keris: Ladrang Surakarta dan Branggah Yogyakarta
Perbedaan Sandangan Keris: Gayaman Surakarta dan Gayaman Yogyakarta

Bisa jadi timbul hikmah dengan adanya peristiwa Perjanjian Giyanti tersebut, yaitu makin bertambahnya ragam kekayaan budaya Nusantara milik kita….

3 thoughts on “Perjanjian Giyanti: Memecah Dinasti Mataram Islam”

  1. What i do not realize is in reality how you are now not actually a lot more well-preferred than you might be right now. Feodora Pepillo Jeni

  2. What i do not realize is in reality how you are now not actually a lot more well-preferred than you might be right now. Feodora Pepillo Jeni

    This is my first time pay a quick visit at here and i am actually impressed to read everthing at single place.| Madelaine Shadow Cock

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *